Medan Top - Pemerintah Inggris ingin layanan streaming Netflix untuk memberikan penjelasan atau disclaimer atas serial populernya, "The Crown", yang seharusnya menjelaskan kepada 195 juta pelanggannya bahwa drama kerajaan itu sebagian adalah karya fiksi.

Menteri Budaya Oliver Dowden telah memberi tekanan pada Netflix untuk membahas "pemalsuan bersejarah" dalam seri andalannya, yang ditulis oleh Peter Morgan dan diproduksi oleh Left Bank Pictures.

Berbicara kepada The Mail, dikutip pada Senin, Dowden berkata, "Ini adalah karya fiksi yang diproduksi dengan indah, sehingga seperti produksi TV lainnya, Netflix harusnya sangat jelas (kalau ini karya fiksi) sejak awal, hanya itu saja."

Menteri tersebut, yang berencana untuk menulis ke Netflix minggu ini untuk mengatasi kekhawatirannya, menambahkan: "Tanpa ini, saya khawatir generasi pemirsa yang tidak mengalami peristiwa ini mungkin salah mengira fiksi sebagai fakta."

Menurut Dowden, dengan banyaknya drama faktual akan menambahkan penyangkalan tentang lisensi kreatif yang diambil dan diadaptasi dari peristiwa bersejarah. "The Crown" musim keempat sendiri menayangkan adegan yang menampilkan bulimia Putri Diana.

Intervensi Dowden datang di tengah kegelisahan yang berkembang di sejarah alternatif "The Crown", dengan kreator Peter Morgan yang sering menghiasi peristiwa kehidupan nyata untuk efek dramatis.

Baru minggu ini, musim keempat serial ini juga disoroti oleh ABC Australia karena memasukkan kata-kata mantan perdana menteri Bob Hawke bersama sejumlah ketidakakuratan sejarah lainnya.

Morgan meningkatkan wawancara kehidupan nyata yang dilakukan Hawke dengan acara berita terkini 4 Corners, menekankan skeptisisme mantan perdana menteri itu terhadap keluarga kerajaan dengan meminta dia menyebut Ratu sebagai "babi". Kenyataannya, dia tidak pernah mengucapkan kata-kata seperti itu.

Di sisi lain, saudara laki-laki Putri Diana, Charles Spencer, termasuk di antara mereka yang menyuarakan keprihatinan tentang serial tersebut setelah Emma Corrin memerankan mendiang saudara perempuannya.

"Orang Amerika mengatakan kepada saya bahwa mereka telah menonton 'The Crown', seolah-olah mereka telah mengambil pelajaran sejarah. Tidak, mereka belum melakukannya," kata Spencer.

"Ini sangat sulit, ada banyak dugaan dan banyak penemuan, bukan? Anda dapat menggantungkannya pada fakta tetapi potongan di antaranya bukanlah fakta," imbuhnya.

Netflix tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan Dowden. (ANT/RED01)

Lebih baru Lebih lama